Jumat, 09 November 2012

10-11-2012

Perjanjian dengan Si Kecil Dekil.

Hai, i am back. :)

Ya, udah lama yah gak nulis.. Yoyoy, gue lagi sibuk abis jadi gak ada waktu buat nulis. Hahaha. Gak sih, aslinya gak kayak gitu. Aslinya tuh ceritanya sedih banget, sampa-sampe gue kalo inget juga ngenes sendiri. Heuh, selama gak nulis, gue kayak jomblo ngenes yang gak tau harus curhat kegalauan gue ke siapa. Ke Allah juga gue jadi jauh, ke temen si kampus juga masih belum terlalu kenal, temen SMA pada sibuk merangkai masa depannya, Ibu sibuk, Ayah juga sibuk, kalo cerita ke adek-adek aku juga ya gak mungkin. Sure, selama galau itu idup gue bener-bener berantakan! Asli! Berantakan! Bangun kesiangan, makan gak teratur, ngampus telat, sampe gak mandi ke kampus gara2 keabisan air. Yoy, gue lupa air di sini tuh mati kalo udah jam 11 siang. Terus, penderitaan gue juga gak brenti nyampe situ. Gue tidurnya ngeces dan itu aneh! Seumur-umur, gue gak pernah tidur sambil ngeluarin cairan yang sangat indah itu kecuali batin sma lahir gue lelah. Nah lho, ngenes banget, kan? Ada lagi! Gue susah buang air besar!!! Alhasil, ambeien gue kumat selama beberapa hari, ditemani maag. Yup, penderitaan yang sempurna. Oh iya, sepanjang itu gue juga harus menghadapi jatah bulananan dari ortu gue yang telat badai dan molor. Sumpah, gue berantakan banget!!! Hubungan gue sama orang-orang sih ya gitu, biasa aja. Gue masih ngerasa males buat gabung-gabung sama orang-orang. Bukan males juga sih, mungkin lebih tepatnya gue belum ngerasa tertarik sama topik yang dibicarain. Ya mengenai fashion, gosip artis, make up, salon, film horor Indonesia yang udah mirip sama kfc nampilin paha sama dada melulu, dan gosip si ini jadian sama yang itu atau si itu jadian sama kaka itu. Asli, gue masi belum tertarik. Tapi kalo udah masuk ke game, lagu, v-klip, film, buku, novel, anime, komedi, atau segala sesuatu yang berbau islam, yupp aku tertarik!

Dimasa krisis itu, ada temen SMA gue yang dengan sangat-sangat baiknya nelpon malem2. Dan itu bikin aku bete! -_- Gimana engga, lagi ngerjain tugas sambil dikejar deadline ditambah HPM alias Hasrat Pengen Molor lagi. Hahahaha. Keparat banget kan gue? Sure, namaya Qisti. Kecil, jelek, dekil, nyebelin, pemalas, tukang tidur. Hahahaha. Engga kok, dia gak kaya gitu. Si kecil Qisti tiba-tiba dengan lembutnya menyentuh hati dan isi kepalaku yang keras ini dengan nasehat-nasehatnya. Yupp, sekarang dia udah waras, coy! Ya, senggaknya sih itu yang dia bilang ke aku. Dia lebih sering menghabiskan waktu di kampus buat ol manfaatin wifi gretongan kaya di SMA. Hahaha. Soal gretongan, ternyata dia jauh lebih jago dari gue. Katanya dia browsing-browsing info atau gue juga gak tau juga kalo dia browsing yang engga-engga. Tapi gue yakin dia gak kayak gitu, gue yakin. Selain itu, kegiatan dia di kampus juga ke perpus. Hey, KE PERPUS, hey!!! Gue bahkan BELUM PERNAH ke perpus sejak pertama kali di jaman baheula gue menginjakkan kaki gue di kampus gue. Ha'sh..!!! Na'as banget idup gue, na'as! Gue kalah start!!!

Selain itu, dia ternyata cukup idup selama sebulan di perantauan hanya dengan Rp 300.000,00; keren banget, kan? Sedangkan aku di sini sebulan Rp 900.000,00; Ya emang sih wajar aja dia bisa Rp 300.000,00; sebulan, kan dia tinggalnya di Jogja dan aku di Bandung. Makanan Bandung kan lebih mahal dari makanan Jogja. Tapi kan gak harus Rp 900.000,00; juga. Iya, kan?? Heh, wait! Untuk urusan makanan, Si Kecil dekil itu nafsu makannya 2x lipat dari nafsu makan gue. Dan yang gue bikin schok, DIA MAKAN PLUS JAJAN SEBULAN CUMA Rp 300.000,00; Ambrruuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuk!!! Keren banget!! Oh iya, ada kutipan dari Ibunya Qisti yang keren banget. Gini : "Qisti, ibu kasih kamu sebulan segitu tuh bukan maksudnya ibu pelit. Tapi ibu mau ngajarin ke Qisti tentang arti cukup. Qisti lebih baik punya uang sedikit tapi cukup dari pada punya uang banyak tapi Qisti selalu ngerasa gak cukup." Dan diam-diam, aku setuju sama nasehat ibunya Si Kecil dekil itu.

Sure, conclutionnya, dimalam yang sial itu terjadilah perjanjian haram antara Puteri Cantik dan Si Kecil Dekil. Dia dengan agak maksa minta gue janji ke dia buat berhemat. Selain itu, sure, dia juga minta gue janji ke dia buat manfaatin wifi gretongan di kampus dan baca buku di perpus. Gak perlu waktu lama buat dibajak dan dibujuk, akhirnya gue mau.

Ada lagi!! Soal asmara. Yupp, asmara. Gue masi aja disibukin sama cowo-cowo sedangkan Si Kecil Qisti udah gak lagi mikirin yang model kayak gitu. Hwaaaaaaaaaaaaaaaaa. Once again, hwaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!! Terus, apa mesti gitu gue bilang "WOW"? Sure, gue kayaknya harus bilang "WOW". Twice again, WOOOOOOOOOOOOOOOOOOOW. WOOOOOOOOOOOOOOOOOOOWWWWW. Hahahaha. Gue bener-bener kalah start, Hey! But so far, itu bikin gue bersemangat buat ngerepair idup gue. Gak sekedar bersemangat, bahkan SANGAT-SANGAT BERSEMANGAT! Yupp, gue gak keberatan dapet saingan kaya dia. Bahkan, sangat-sangat gak keberatan. Apalagi sekarang aku sama dia juga ngambil jurusan yang sama. Ya meskipun beda univ, tapi basic kami sama-sama dari IPA dan lulusan SMA yang sama. Yaass, gue masi berusaha buat jalanin perjanjian haram itu sampe sekarang. Keren banget kan namanya, Perjanjian haram.

By the way, haram itu berasal dari bahasa arab, yang artinya "terhormat". Jadi barangsiapa yang melanggar, berarti orang tersebut keluar dari batas terhormat. Hahahaha. Gue dapet itu dari guru kesayangan gue, namanya Mr. Abdurrahman. Gue sayang banget sampe-sampe gue manggil beliau dengan sebutan "Ayank". Hahahaha. Bangor banget kan gue? Hahahaha. Gak usah mikir yang aneh-aneh deh.

Bye, see you. Muach! :*